Resep Soto Babat Daging Sapi

Posted on 09/25/2017 By

[ad_1]


Apakah anda pecinta kucing? Hm, saya tidak, walau bukan berarti saya membenci binatang berbulu berkaki empat ini. Sejak kecil saya tidak terlalu suka dengan kucing, berbeda dengan adik saya Wiwin dan Tedy. Dulu ketika kami semua masih kecil dan tinggal di rumah keluarga di Paron, hampir selalu ada kucing terlantar yang diadopsi keluarga. Tepatnya diadopsi oleh Wiwin dan Tedy. Setiap hari ketika kucing tersebut muncul mereka berdua akan memberinya makanan, hingga akhirnya kucing tersebut selalu datang dan kemudian menetap. Masih segar dalam ingatan saya, ketika kedua adik saya ini berjongkok di depan kucing yang sedang makan di dapur, berceloteh dan mengajak binatang tersebut mengobrol, yang menurut saya kegiatan yang konyol dan membuang waktu. Menurut mereka kucing tersebut sangat lucu dan penurut, bahkan bersedia datang jika dipanggil namanya. Menurut saya, kucing tersebut hanya mengikuti instingnya dan mengasosiasikan namanya dengan makanan yang akan diberikan si tuan.  Sepertinya si kucing juga tahu saya tidak begitu menyukainya, terbukti setiap kali saya dekati maka binatang itu akan segera mengacungkan semua cakarnya, dan menyeringai menunjukkan gigi vampirnya yang tajam. 

Resep Soto Babat Daging Sapi
Resep Soto Babat Daging Sapi


Walau tidak menyukai kucing, hati saya iba juga ketika suatu hari kucing tersebut menghilang. Adik saya, Tedy, yang waktu itu menjadi si bungsu di keluarga dan masih duduk di SD seharian mencarinya dan memanggil namanya di sepanjang jalan di dekat rumah. Ketika hari kedua tidak muncul juga, bocah itu pun menangis seharian dan saya pun ikut menangis juga melihatnya karena teringat dengan ayam piaraan yang pernah mati hanyut di selokan rumah ketika hujan turun super deras. Alm. Bapak kalang kabut jadinya, bahkan menyuruh beberapa orang untuk pergi ke stasiun mencari si kucing. Saat itu saya sendiri bingung mengapa Bapak mencari sampai ke stasiun Paron yang berjarak 1 kilometer dari rumah, belakangan saya baru tahu kisahnya. 😁


Karena si kucing sering sekali mencuri ikan dari dapur, akhirnya tibalah hari dimana kesabaran Bapak habis. Sepiring ikan bandeng nan gurih yang baru saja digoreng Ibu dan sudah ditutup rapi di dapur habis digasak  si kucing. Kali ini tiada maaf lagi. Bapak lantas menyuruh Paklik Jumadi, sepupu Bapak yang ikut keluarga kami sejak kecil, untuk memasukkan kucing tersebut ke dalam karung dan membuangnya didekat stasiun kereta. Saat itu Bapak berpikir adik saya tidak akan sesedih itu kehilangan kucing kampung berwarna abu-abu yang sebenarnya tidaklah terlalu lucu. Namun ketika anak laki-laki semata wayangnya, menangis tanpa henti selama seharian, akhirnya beliau kehilangan akal juga dan kelabakan mencarinya. Sayangnya walau sudah seharian si kucing abu-abu tersebut dicari keseluruh pelosok jalan raya Paron, keberadaanya tidak juga ditemukan. Saya baru tahu kisahnya sebenarnya akhir-akhir ini ketika sedang bernostalgia dengan Ibu, dan tertawa terbahak mendengarnya. 


Nah masalah kucing ini, akhir-akhir ini menjadi dilema di rumah Pete. Sebenarnya sudah sejak lama, namun beberapa minggu belakangan ini terasa lebih menyebalkan. Beginilah jika lokasi rumah terletak di dekat pasar tradisional, pasti banyak kucing liar berkeliaran. Sebenarnya saya tidak terlalu peduli selama kucing-kucing ini tidak mengganggu, nah yang menjadi masalah adalah ketika mereka mulai membuang kotoran di halaman. Baunya membuat kepala menjadi pening dan sangat mengganggu kala hendak menikmati pemandangan tanaman di taman. Saya terpaksa menyiram tanah tempat si kucing membuang kotoran dengan cuka dan karbol serai sebanyak-banyaknya. Cuka yang berbau asam menusuk konon tidak disukai kucing, ini yang saya baca di internet, dan karbol serai adalah tips dari Mbak Fina, rekan kantor saya yang merupakan pecinta kucing kelas berat. Mbak Fina memiliki 15 ekor kucing kampung yang diadopsinya dari berbagai macam tempat dan masing-masing memiliki nama. Berdasarkan pengalaman saya, cuka cukup ampuh untuk menolak kucing, sayangnya ini hanya sesaat, ketika bau cuka menghilang seiring waktu, maka kucing tersebut pun akan datang kembali dan membuang kotoran di tempat yang sama! Karbol serai terbukti zonk! Karena walau sudah digelontorkan 1 kiter tanpa campuran air tetap saja tempat tersebut menjadi toilet kucing.

Resep Soto Babat Daging Sapi



Selain masalah diatas, beberapa waktu ini saya dibuat bete dengan bungkusan sampah yang diacak-acak kucing hingga tercerai berai. Sampah rumah tangga seperti kepala ikan, seafood, atau sisa-sisa ayam, tidak pernah saya masukkan ke pot kompos karena selain sangat berbau juga mengundang kucing dan tikus untuk mengacak-acaknya. Nah sampah seperti ini saya masukkan ke kantung plastik, ikat rapat dan gantungkan ke pagar didepan rumah agar bisa diangkut oleh tukang sampah setiap hari Selasa. Pagar rumah yang lumayan tinggi, dengan ujung-ujungnya yang runcing sebenarnya menyulitkan untuk kucing atau hewan lain memanjat dan merobek kantung tersebut. Tapi dua minggu ini, kucing-kucing gahar ini bisa melakukannya dan meninggalkan sampah terkocar-kacir dipagi hari. 


Dua ekor kucing kampung liar, berwarna hitam legam dan kuning gonjreng, seringkali saya lihat berkeliaran di sekitar rumah. Kucing domestik seperti ini tidak memiliki rasa takut, bahkan justru melotot balik ketika saya gertak sekencang mungkin. Terpaksa semprotan air selang yang deras beraksi. Sepertinya mereka juga telah memutuskan jika atap rumah Pete adalah istana mereka yang baru. Setiap pagi, siang, dan malam, mereka berkelahi diatas atap dengan suara raungan yang keras. Apesnya genteng-genteng yang menjadi medan perang mulai melorot dan sebuah genting di bagian pinggir atap, jatuh dan pecah. Untungnya atap rumah bisa diakses dengan mudah dari lantai dua, dan weekend kemarin saya pun memutuskan naik ke genteng dan mengeceknya. Beberapa genteng memang bergeser, tapi untungnya tidak terlalu parah kondisinya. Genteng yang pecah terpaksa tidak bisa digantikan karena saya tidak memiliki cadangannya, semoga ketika hujan air tidak merembes masuk ke dalam plafon rumah. 

Resep Soto Babat Daging Sapi


Begitulah permasalahan saya dengan kucing, sepertinya masalah ini juga terjadi di perumahan padat penduduk lainnya. Sayangnya  di Indonesia belum ada petugas khusus yang menangkap kucing atau anjing liar yang berkeliaran di jalanan seperti di luar negeri. Belum lagi kesadaran masyarakat yang sangat rendah dengan hewan peliharaan masing-masing, membiarkan kucing-kucing mereka berkeliaran, menjadi liar, kemudian beranak-pinak dengan cepat dan mengganggu kenyamanan umum.


Wokeh saya akhiri curhat tentang kucing, sekarang menuju ke resep soto babat kali ini. Saya jarang memasak babat, mungkin hanya dua atau tiga kali dalam hidup. Kendala utama bukan karena saya tidak suka babat, tetapi karena saya memang menghindari menyantap jeroan sapi dan kurang begitu mahir memasaknya. Babat memang bagian organ dalam yang agak susah dipermak, berbeda dengan hati atau paru. Beberapa pembaca JTT memberikan saran mengenai proses mengolah babat,  tips yang paling jitu sepertinya dari Mbak Irma. Menurut pengalaman beliau memasak babat di keluarga, adalah dengan merebus air hingga mendidih, kemudian kompor dimatikan dan babat dimasukkan ke air panas. Tunggu hingga air agak mendingin dan kerok permukaan babat, dengan cara ini lapisan kehijauan yang menempel akan rontok dengan mudah dan babat menjadi putih bersih.  Tips ini sepertinya bisa dipraktekkan ya.  

Resep Soto Babat Daging Sapi


Beberapa weekend yang lalu saya begitu ingin menyantap soto babat. Tidak ingin melulu hanya berisi babat maka saya menambahkan irisan daging sapi. Saya sendiri belum pernah mencoba membersihkan babat versi Mbak Irma diatas. Babat agak sulit ditemukan di pasar Blok A, bahkan saya belum pernah melihatnya setelah sekian tahun berlalu-lalang disana. Jadi untuk resep yang menggunakan babat saya akhirnya membeli babat beku yang siap pakai di supermarket. Saya akui babat beku tidak bisa disamakan kualitasnya dengan babat fresh, supermarket umumnya melakukan tindakan ‘nakal’ dengan merendam babat di air kemudian saat kondisinya basah menyerap air, babat kemudian dibekukan. Cara ini membuat babat terlihat besar dan gemuk potongannya, padahal ketika sudah dicairkan, berukuran sangat kecil dan kempes. Jadi kalau anda bisa menemukan babat yang segar di pasar maka sebaiknya gunakan jenis itu. 


Tapi, ada tapinya, babat yang dijual di supermarket memiliki kelebihan yaitu tidak memerlukan proses rebus dan permak, karena sudah berwarna putih bersih. Kita cukup memotongnya menjadi ukuran yang sesuai keinginan dan merebusnya bersama bumbu soto. Membuat soto babat daging sapi ini super mudah, saya menggunakan panci presto untuk mengempukkan daging. Babat yang dijual disupermarket sudah sangat empuk, jadi sebenarnya tidak perlu dimasukkan ke panci presto, satu kesalahan yang saya lakukan dan membuat babat semakin mengecil ukurannya. Bumbu soto pun cukup simple, hanya dimodifikasi sedikit dari soto ayam yang pernah saya posting sebelumnya, sedikit tambahan bumbu ini dan rempah itu, serta santan, jadilah soto babat daging yang sangat sedap. 


Berikut resep dan prosesnya ya.


Resep Soto Babat Daging Sapi


Soto Babat Daging Sapi

Untuk 5 porsi 

Bahan:

– 300 gram babat sapi rebus, potong dadu 2 x 2 cm

– 300 gram daging sapi, potong dadu  2 x 2 cm 
– 100 ml santan kental instan

– 1500 ml air panas

Bumbu dihaluskan:

– 8 butir kemiri sangrai

– 8 siung bawang merah

– 5 siung bawang putih

– 1 sendok teh merica butiran 
– 1/4 buah pala

– 1 1/2 cm kunyit

– 2 cm jahe

Bumbu & bahan lainnya:

– 3 lembar daun salam

– 2 lembar daun jeruk
– 3 butir kapulaga hitam

– 2 batang serai, ambil bagian putihnya dan memarkan

– 3 cm lengkuas

– 1/2 sendok makan garam

– 1 sendok makan gula jawa sisir halus

– 2 sendok makan minyak untuk menumis


Bahan pelengkap:
– irisan jeruk nipis
– 1 batang daun bawang rajang halus
– 2 batang seledri, rajang halus
– bawang merah goreng untuk taburan
– sambal cabai rawit (rebus cabai rawit hingga lunak, tiriskan, haluskan dan siram dengan kuah soto untuk membuatnya encer)


Cara membuat:

Resep Soto Babat Daging Sapi



Siapkan panci, masukkan minyak dan panaskan. Tumis bumbu halus hingga harum, tambahkan daun salam, daun jeruk, kapulaga, serai dan lengkuas. Tumis dengan api sedang hingga semua daun bumbu layu dan bumbu matang. 


Masukkan babat dan daging sapi, aduk rata dan masak hingga daging berubah pucat dan tidak kemerahan lagi. Masukkan 1/2 bagian air panas, rebus hingga daging empuk.


Masukkan sisa air, gula, dan garam, aduk rata. Kecilkan api, masukkan santan kental, aduk dan masak sambil sesekali diaduk hingga mendidih dan santan matang. Cicipi rasanya, sesuaikan rasa asin dan gula, tambahkan daun bawang. Matikan api kompor. 


Note: Jika kuah berkurang selama merebus maka tambahkan air panas, kuah tersisa harus sekitar 1,5 liter. 


Siapkan mangkuk saji, tuangkan soto dan isinya. Taburkan daun seledri, bawang merah goreng dan kucuri dengan jeruk nipis. Santap bersama nasi, dan sambal rawit. Super yummy!



[ad_2]
Source link

قالب وردپرس

Tanya & Komentar

Artikel     Babat, Daging, Resep, Sapi, SOTO